ORANG-ORANG KECIL YANG HIDUP SEKITAR SOEKARNO TURUT KIBARKAN BENDERA MERAH PUTIH

0
7
Foto berita
Presiden Soekarno. Foto :Liputan6.com

FOCUS NEWS INDONESIA.COM –  Satu abad lebih 20 tahun silam di hari ini, sosok Soekarno, lelaki yang dijuluki ibunya sebagai putra sang fajar lahir. Pendiri bangsa yang diabadikan Cindy Adams sebagai si penyambung lidah rakyat ini nyatanya memaknai rakyat bukan sebagai embel-embel semata, tetapi secara konkret orang-orang kecil tersebut membersamainya selama perjuangan melawan kolonialisme.

Soekarno yang lahir dari pasangan Raden Sukemi Sastrodiharjo dan Ida Ayu Nyoman Rai sedari muda telah memantapkan hatinya untuk membenci elitisme kaum imperialis dan kolonial yang mendorong munculnya status sosial politik lebih tinggi daripada yang lain hingga meninggalkan kesenjangan dan ketertindasan.

Persinggungannya dengan HOS Cokroaminoto dan pengalaman hidupnya belakangan mendorong gairahnya yang besar untuk bangkit melakukan perlawanan terhadap kaum imperialis dan kolonial yang telah menginjakkan kaki ke nusantara jauh sebelum ia lahir.

Namun perlawanannya tentu saja tak mudah. Soekarno nyaris akrab keluar masuk penjara hingga harus dibuang ke tempat terpencil akibat sikap arogannya terhadap pemerintah kolonial.

Meski begitu, sikapnya untuk melawan tak pernah surut. Di balik perjuangannya menghadapi kolonialisme nyatanya ada orang-orang kecil yang selalu membantunya.

RIWU GA

Nama Riwu Ga, bisa dibilang sosok orang kecil yang punya peran penting dalam perjuangan Soekarno. Pria asal Pulau Sabu, Nusa Tenggara Timur tersebut bersua dengan sang Proklamator untuk pertama kalinya di Ende, Flores ketika usianya masih 13 tahun.

Riwu Ga merupakan sosok yang melayani Soekarno selama di pengasingan. Tiap seusai Subuh, ia datang menghampiri Soekarno dengan segelas air putih dicampur kapur.

Dalam beberapa waktu, Riwu Ga kemudian mengabdi untuk Soekarno dan keluarganya di kemudian hari.

Meski bukan sosok besar, Riwu Ga merupakan orang kesayangan tak hanya Soekarno tetapi juga bagi Inggit Ganarsih. Bahkan dalam satu waktu ketika akhirnya bercerai, Riwu Ga sempat diperebutkan sebagai harta gono gini antara Soekarno dengan Inggit, meski akhirnya Riwu memilih untuk mengikuti Soekarno.

Selain berperan melayani SoekarnoRiwu Ga juga punya peran krusial ketika mengabarkan bahwa Indonesia telah merdeka. Bersama dengan rekannya Sarwoko, ia memekikkan Indonesia telah merdeka sambil mengibarkan bendera merah putih.

LUDIN

Pada titimangsa 19 Desember 1948, Belanda secara kilat menyerang Yogyakarta yang kala itu menjadi ibu kota Indonesia. Serangan sporadis itu membuat sejumlah pejuang termasuk Jenderal Sudirman meninggalkan ibu kota dan melanjutkan perlawanan secara gerilya.

Sementara itu, bersamaan dengan jatuhnya Yogyakarta di tangan Belanda, Soekarno akhirnya ditahan di Istana Yogyakarta. Selang beberapa waktu, Soekarno diasingkan di Berastagi.

Tak sendiri, Soekarno diasingkan di Berastagi bersama Haji Agus Salim serta Sjahrir. Mereka ditempatkan di sebuah rumah tinggal yang dikelilingi kawat berduri.

Saat itu desas desus berkembang bahwa Berastagi bakal jadi persinggahan terakhir lantaran Soekarno akan dieksekusi di situ. Hingga kemudian Belanda terdesak dan menyingkir ke Parapat beserta membawa Soekarno.

Tinggal di pengasingan Parapat tak membuat Soekarno kehilangan akses dengan dunia luar. Warga setempat bernama Ludin berperan besar menyusupkan informasi dari Soekarno ke para pejuang di luar pengasingan.

Ludin merupakan pria yang sehari-hari melayani kebutuhan Soekarno selama di pengasingan Parapat. Selain untuk memenuhi perut sang Proklamator, Ludin juga turut membantu menyampaikan pesan Soekarno kepada kelompok gerilya.

Salah satu momen krusial yang pernah dilakoninya yakni saat menyampaikan operasi pembebasan Soekarno dari para pejuang lewat sebuah pesan yang disusupkan di batang sayur kangkung. Sayang operasi pembebasan Soekarno tersebut gagal lantaran aksi para gerilyawan akhirnya tercium tentara kolonial.

SARINAH

Lewat karyanya Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Cindy Adams sempat mencatat pernyataan Soekarno mengenai sosok Sarinah. Sarinah merupakan pembantu yang membesarkan Soekarno.

Nama Sarinah begitu melekat bagi Soekarno. Hal itu lantaran semenjak kecil ia yang mengajari Soekarno tentang mencintai rakyat.

“Sarinah mengajarku untuk mencintai rakyat. Massa rakyat, rakyat jelata,” kata Soekarno kepada Cindy Adams.

Lebih jauh, Soekarno bercerita bahwa saat usia empat tahun, sesaat sebelum menyuapi sarapan, Sarinah turut menyisipkan pesan nilai.

“Karno pertama engkau harus mencintai ibumu. Kemudian kamu harus mencintai rakyat jelata. Engkau harus mencintai manusia umumnya,” kata Soekarno.

MBAH WIRYO

Nama Mbah Wiryo bisa jadi tak banyak disinggung dalam peristiwa sejarah Soekarno. Namun sosoknya punya andil tak kalah penting dibanding Riwu GaLudin hingga Sarinah.

Dikutip dari unggahan sejarawan Solo Heri Priyatmoko lewat akun Instagram @solosocieteit, Mbah Wiryo merupakan warga biasa yang lahir di Sleman tahun 1903.

Wanita yang tinggal di kawasan Pesindenan, dalem beteng Keraton Yogyakarta tersebut menjadi pelayan sekaligus juru masak istana Gedung Agung ketika ibu kota pindah ke Yogyakarta.

Lewat tangannya, Soekarno dikenalkan dengan beragam kuliner khas orang kecil mulai dari lalapan kuluban kacang gleyor, daun pepaya yang dioles sambal terasi.

Saking kesemsemnya lidah Soekarno dengan masakannya, Mbah Wiryo pada akhirnya turut diboyong ke Jakarta ketika ibu kota kembali ke sana.

Pengabdian dan perjuangannya dari balik dapur istana membuatnya dapat penghargaan. Oleh Soekarno ia disematkan medali Satya Lancana Wira Karya pada 1966. (M.Yessi/FNI)

Sumber : SuaraJogja.id/Galih Priatmojo Senin, 06 Juni 2022 | 16:22 WIB.

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here