Beranda Olahraga & Kesehatan WHO : Himbau Terus Lakukan Social Distancing, Cuci Tangan, Gunakan Masker, Sebab...

WHO : Himbau Terus Lakukan Social Distancing, Cuci Tangan, Gunakan Masker, Sebab Kekebalan Pada Covid Belum Bisa Tercapai di 2021

FOCUS NEWS INDONESIA.COM

JENEWA – Herd Immunity atau  kekebalan kelompok terhadap virus corona belum bisa tercapai pada Tahun 2021, meski ketersediaan vaksin meningkat. Menurut pakar kesehatan dunia bahwa ada faktor yang melonggarkan kekebalan tersebut, karena terbatasnya akses vaksin Covid-19 untuk negara berkembang, skeptisme tentang vaksinasi, dan potensi adanya mutasi virus.

Hal tersebut disampaikan oleh Ilmuwan Badan Kesehatan Dunia (WHO), Soumya Swaminathan, pada Hari Senin (11/1/2021), kepada berbagai media internasioanal.

Dilansir dari media DW, Soumya Swaminathan, mengatakan, Semakin banyak negara di dunia yang berada pada tahap pertama vaksinasi masal, seperti Amerika Serikat, Inggris, Singapura, Jerman, serta negara Uni Eropa lainnya. Kekebalan kelompok terjadi ketika cukup banyak orang dalam suatu populasi yang memiliki kekebalan terhadap infeksi, sehingga penyakit tidak menyebar.

“Kita tidak akan mencapai tingkat kekebalan populasi atau kekebalan kelompok pada 2021,” kata Swaminathan dalam sebuah pengarahan.

Ia juga menekankan bahwa aturan seperti social distancing, mencuci tangan, dan menggunakan masker terus diperlukan dalam menahan penyebaran virus corona pada tahun ini.

Swaminathan memuji “kemajuan luar biasa” yang dibuat oleh para peneliti untuk mengembangkan beberapa vaksin yang aman dan efektif dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Beberapa negara saat ini mengelola vaksin yang dikembangkan oleh BioNTech-Pfizer, Universitas Oxford/AstraZeneca, dan Moderna. Ilmuwan WHO menyerukan untuk orang-orang “sedikit bersabar”, dan mengatakan bahwa ketersediaan vaksin Covid-19 “membutuhkan waktu” karena skala produksi dosis mencapai miliaran.

“Vaksin akan datang,” katanya. “Mereka akan pergi ke semua negara…tapi sementara itu kita tidak boleh lupa bahwa ada langkah-langkah yang perlu dilakukan,” tambahnya, mengacu pada menjaga kebersihan dan jarak sosial.

Di Amerika Serikat, yang saat ini memiliki jumlah kasus harian tertinggi di dunia, para pejabat mengatakan pada Senin (11/1/2021) bahwa lebih dari 25,4 juta dosis vaksin sejauh ini telah didistribusikan dengan hampir 9 juta dosis telah diberikan kepada publik. Di Jerman, lebih dari 600.000 orang sejauh ini telah divaksinasi Covid-19, menurut Robert Koch, Institusi kesehatan masyarakat.

“Kami tidak akan kembali normal dengan cepat,” kata Dale Fisher, ketua Jaringan Siaga dan Tanggap Wabah WHO, dalam konferensi yang diselenggarakan oleh kantor berita Reuters. “Kami tahu kita perlu mendapatkan kekebalan kelompok dan

kita membutuhkannya di sebagian besar negara, jadi kami tidak akan melihat itu (kekebalan kelompok) pada 2021,” kata Fisher.

“Mungkin ada beberapa negara yang mungkin mencapainya, tapi itu pun tidak akan menciptakan kondisi ‘normal’, terutama dalam hal pengawasan perbatasan,” tambahnya. (Red/dari berbagai sumber)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

GUB VBL : STUNTING NTT TURUN 3,2 PERSEN “KITA PERLU KERJA KERAS LAGI”

FOCUS NEWS INDONESIA,com, KUPANG - Memang betul terjadi penurunan Stunting tapi jika penurunannya biasa-biasa saja artinya kerja kita kurang maksimal karena yang kita bicarakan...

DIREKTORAT PMMB DAN TAMAN BUDAYA NTT GELAR WORKSHOP PENULISAN NASKAH FILM

FOCUS NEWS INDONESIA.COM, KUPANG - Direktorat Perfilman, Musik dan Media Baru (Dit.PMMB) Kementerian Pendidikan kebudayaan, Riset dan Teknologi bekerjasama dengan Unit Pelaksana Teknis Daerah...

Assessment Center dan Launching Penilaian Kompetensi Berbasis CAT Wujud Prestasi BKD NTT

FOCUS NEWS INDONESIA.COM, KUPANG - Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menyampaikan apresiasi Kepada Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) NTT dan seluruh jajaran yang...

PLBN Cerminan Komitmen Pemerintah Bangun Indonesia dari Kawasan Perbatasan

MERAUKE. FOCUS NEWS INDONESIA.COM - Pos Lintas Batas Negara (PLBN) merupakan cerminan komitmen pemerintah untuk membangun Indonesia dari kawasan perbatasan. Dengan wajah dan pelayanan...

Albert Riwu Kore Bantah Pernyataan BPR Christa Jaya Soal Penggelapan Sertifikat

FOCUS NEWS INDONESIA.COM, KUPANG – Albert Wilson Riwu Kore , membantah tegas pernyataan BPR Christa Jaya Perdana, yang mengatakan dirinya diduga menggelapkan sejumlah sertifikat...